BERSATU KITA KUAT

Warga Protes Kondisi Jalan Yang Tak Kunjung Diperbaiki, Ini Kata Lurah Setia Asih

Komentar 0
foto: Warga protes kondisi jalan yang tak kunjung diperbaiki
foto: Warga protes kondisi jalan yang tak kunjung diperbaiki

BEKASI, Satunurani.com Kamis, (14/03/2024). Menanggapi aksi warga di dua wilayah yakni wilayah Desa Pusaka Rakyat dan wilayah Kelurahan Setia Asih, Kecamatan Tarumajaya, Kabupaten Bekasi tentang kondisi jalan yang tidak kunjung mendapatkan perbaikan, dinilai sebagai bentuk protes yang positif.

Seperti halnya yang dikatakan Lurah Setia Asih, dirinya sangat berterimakasih atas masukan dari masyarakat yang mengungkapkan keprihatinan mereka terhadap kondisi jalan di dua wilayah tersebut.

“Saya ucapkan terimakasih atas reaksi warga tersebut, sejatinya infrastruktur sangat penting baik untuk mobilitas dan keselamatan,” ujar Dede Firmansyah, S.Kep, Rabu (13/03/2024).

Menurutnya, pihaknya telah mengambil langkah dengan mengajukan permohonan perbaikan jalan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Bekasi, baik di dalam Musrembang tingkat Kecamatan, maupun pengajuan dengan proposal.

“Langkah ini diharapkan dapat meningkatkan kualitas infrastruktur jalan dan memberikan dampak positif bagi masyarakat setempat,” terangnya ketika ditemui di ruang kerjanya.

“Di Bulan Februari 2024 kemarin, Alhamdulillah pihak Dinas telah meninjau lokasi yang akan dibangun drainase. Mudah-mudahan pembangunannya akan segera terealisasi,” sambungnya.

“Saya berharap masyarakat dapat bersabar menunggu, dan ini (drainase-red) salah satu yang menjadi prioritas pembangunan yang kita usulkan,” jelasnya seraya mengatakan di setiap tahunnya selalu mengajukan pembangunan.

Sementara, salah satu warga Desa Pusaka Rakyat ketika dikonfirmasi mengatakan, jalanan ini tergenang banjir sejak tahun 2023 kemarin, setiap turun hujan deras, 2 sampai 3 hari pasti surut. Tapi saat ini hujan sebentar, tapi genangan airnya lama surutnya.

“Kondisi ini sudah berlangsung selama 1 tahun, jika tidak segera diperbaiki, kami khawatir ini akan berdampak serius untuk kami,” ujar Yunus.

Yang saya ketahui lanjut dia, Pemerintah Desa sudah berupaya mengajukan pembangunan untuk perbaikan di Musrembang, tapi hingga saat ini belum juga terealisasi.

“Ketinggian air yang tergenang sekitar kurang lebih 30 Centimeter, yang membentang kurang lebih sekitar 50 meter, dari perempatan Bogor,” ungkapnya.

Ketika ingin dikonfirmasi, Dede Mauludin Camat Tarumajaya terkesan cuek menanggapi kejadian ini. (Nr)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

REKOMENDASI UNTUK ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Logo ATM - GIF 02-Small

POPULER

REKOMENDASI

MUNGKIN ANDA MELEWATKAN INI

iklan02