BERSATU KITA KUAT

Dewan Pembina PGRI Kota Sukabumi: “Selamatkan PGRI, Selamatkan Organisasi Guru”

Komentar 0
foto: Dudung Nurullah Koswara, M.Pd.
foto: Dudung Nurullah Koswara, M.Pd.

JAKARTA, Satunurani.com Minggu, (24/09/2022). Paska dilayangkannya mosi tidak percaya oleh sebagian besar pengurus dan anggota Persatuan Guru Republik Indonesia terhadap Ketua Umum PB PGRI, Unifah Rosyidi beberapa waktu lalu, kondisi PGRK saat ini dinilai semakin terbelah, selain menguat kembali mosi tidak percaya pada Unifah Rosyidi, konflik barupun muncul, dimana Kini PB PGRI dinilai makin disimpangkan.

Hal tersebut diungkapkan Dewan Pembina PGRI Kota Sukabumi, Dr. Dudung Nurullah Koswara, M.Pd., saat ditemui di kediamannya, Sabtu (23/09/2023).

“Faktanya surat PB PGRI ditandatangani orang yang tidak dipilih dalam kongres, hal ini menandakan bahwa PB PGRI makin ngelantur,” ucapnya.

Disebutkan Dudung Nurullah Koswara, M.Pd., ada 2 (dua) surat resmi yang beredar, dimana satu surat ditandatangani oleh Ketua Umum PB PGRI Unifah Rosyidi yang kena mosi tidak percaya dan Wakil Sekjen yang tidak dipilih (tak punya suara anggota) yakni Muhir Subagja.

“Sementara satu surat lagi ditandatangani oleh Ketua PB PGRI terpilih, Huzaifah Dadang dan Sekjen terpilih dalam kongres mewakili suara pemilih, yakni Ali Rahim. Dua surat yang beredar tersebut terkait dengan dinamika PGRI NTT. Surat yang ditandatangani Huzaifah Dadang dan Ali Rahim tentu lebih legal,” tegasnya.

“Mengapa lebih legal ? Pertama mereka tokoh PB PGRI tidak kena mosi. Kedua mereka terpilih hasil Kongres 2019,” sambungnya.

“Sementara surat yang ditandatangani Unifah Rosyidi dan Muhir Subagja delegitmet dan ilegal, terutama Muhir Subagja yang notabene bukan pengurus yang mewakili suara anggota,” tambahnya.

Tindakan Unifah dan Munir, kian menguatkan aspirasi yang menghendaki adanya KLB PB PGRI.

Sebagai Dewan Pembina PGRI, Dudung Nurullah Koswara, M.Pd., mengaku sangat memahami kenapa bisa terjadi konflik yang berkepanjangan di tubuh PB PGRI. Aasananya karena Ketua Umum tidak pernah menjadi pengurus PGRI daerah dan tak paham kebatinan guru serta kultur PGRI.

“Selamatkan PGRI, Selamatkan Organisasi Guru,” ajaknya. (SN01)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

REKOMENDASI UNTUK ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Logo ATM - GIF 02-Small

POPULER

REKOMENDASI

MUNGKIN ANDA MELEWATKAN INI

iklan02