BERSATU KITA KUAT

Pj. Gubernur Jabar dan Kapolda Jabar Lakukan Pengecekan Lokasi Longsor di Bandung Barat

Komentar 0
foto: Pengecekan lokasi longsor di Bandung Barat
foto: Pengecekan lokasi longsor di Bandung Barat

BANDUNG, Satunurani.com Rabu, (27/03/2024). Pj. Gubernur Jawa Barat, dan Kapolda Jabar melakukan pengecekan lokasi Longsor di Kmp. Gintung, Desa Cibenda, Kec. Cipongkor, Kab. Bandung Barat, pada hari Selasa (26/03/2024).

Kegiatan kunjungan tersebut dipimpin oleh Gubernur Jabar Bey Triadi Machmudin, S.E., M.T. yang didampingi Kapolda Jabar Irjen Pol Dr. Akhmad Wiyagus, S.I.K., M.Si., M.M. Kunjungan ini diterima oleh Plh. Kepala Pelaksana BPBD Jawa Barat, Sdri. Annei Hermadianne Adnan, Kepala Station Geofisika Jawa Barat, DR. Teguh Rahayu, S.Kom., M.M., Kepala Kantor SAR Bandung Hery Marantika, Danrem 062/Tn. Kolonel Arh. Rudi Ragil, S.P., S.Sos., M.Si., Ketua DPRD Kab. Bandung Barat, Sdr. Rismanto, S.Pd., M.Sos., Kapolres Cimahi, AKBP Aldi Subartono, S.H., S.I.K., M.H., CPHR., Dandim 0609/Cimahi, Letkol Arm Boby, S.I.P.

Dalam kunjungannya, Forkopimda Provinsi Jabar melakukan pengecekan langsung ke lokasi longsor dan memberikan arahan agar melaksanakan evakuasi dengan tetap memperhatikan situasi dan kondisi alam. Selain lokasi longsor, juga mengecek dapur umum Tagana, dapur umum Sat Brimob Posko Kesehatan juga Posko trauma healing yang semua berada di halaman SD Cibenda.

Faktor keamanan seluruh Personel yang melakukan evakuasi juga harus menjadi perhatian jangan sampai ada korban berikutnya.

Disamping itu, agar seluruh Personel dan pihak-pihak terkait untuk tetap memperhatikan keselamatan pribadi.

Ucapan belasungkawa terhadap keluarga korban serta berharap semua korban yang masih tertimbun dapat segera ditemukan.

Bahwa kegiatan tersebut dilaksanakan sebagai bentuk kepedulian Forkopimda Jabar terhadap korban bencana alam longsor serta memberikan motivasi kepada seluruh personel yang melakukan evakuasi.

Bey Triadi Machmudin mengoordinasikan penanganan evakuasi dan pencarian korban bencana longsor di Desa Cibenda Cipongkor Bandung Barat, bersama Forkopimda Jabar, Forkopimda Bandung Barat, BNPB, Basarnas, BPBD dan para relawan.

Peristiwa bencana alam tanah longsor terjadi pada hari Senin dini hari tanggal 25 Maret 2024 pukul 00.30 WIB.

Hasil pendataan saat ini, 30 unit rumah rusak berat, 2 unit Mushola dan 1 unit Madrasah (Masih dalam Assessment), Warga yang terdampak sebanyak 142 KK – 527 Orang (jumlah tersebut masih Fluktuasi) dengan rincian sebagai berikut: Dewasa 342 orang, 187 Lelaki dan 155 Perempuan , Remaja (SMP & SMA) berjumlah 45 Orang, 30 Lelaki dan 15 Perempuan, Anak (SD) 28 Orang, 17 Lelaki dan 11 Perempuan, Balita 52 orang terdiri dari 35 Lelaki dan 17 Perempuan, kemudian Lansia 60 orang terdiri 28 Lelaki dan 32 Perempuan. 6 orang masih dilaporkan hilang, 4 orang telah ditemukan namun masih belum dapat diidentifikasi.

Adapun identitas dari 10 korban yang dinyatakan hilang, yaitu Sdr. Encep Umur 65 Tahun, Sdr. Aam Umur 55 Tahun, Sdr. Aji Umur 2 Tahun, Sdri. Lastri Umur 33 Tahun, Sdri. Nurlatifah Umur 8 Tahun, Sdr. Diki Saputra Umur 4 Tahun, Sdri. Eras Umur 60 Tahun, Sdr. Opin Umur 45 Tahun, Sdr. Dadi Umur 55 Tahun serta Sdri. Nabila Destiani Umur 4 Tahun.

foto: Pj. Gubernur Jabar & kapolda Jabar lakukan pengecekan pasca longsor

Untuk Korban Luka-luka Sdr. Hilman umur 57 Tahun, patah tulang tangan Kanan dirawat RSHS, Sdri. Aida umur 59 Tahun sudah pulang dan Sdr. Alan umur 41 Tahun sudah pulang.

Sebanyak 33 orang mengalami luka ringan dan sedang dalam penanganan oleh Puskesmas setempat.

Dalam kesempatan ini, Bey Triadi Machmudin meminta agar Pemerintah Daerah (Pemda) Bandung Barat untuk terus mengedukasi masyarakat tentang bahaya bermukim di zona rawan bencana longsor.

“Kepada Pemda Bandung Barat diminta untuk terus tegas dalam menindak pelanggaran tata ruang dan terus mengedukasi masyarakat tentang bahayanya bermukim di zona rawan longsor dan pentingnya menanam pohon berakar kuat di lahan-lahan curam,” kata Bey triadi.

Kapolda Jabar mengajak masyarakat Jawa Barat untuk tetap waspada akan bencana pada musim penghujan ini.

“Mari warga Jawa Barat, kita terus waspada di Bulan-bulan musim penghujan ini yang sering berpotensi membawa bencana banjir dan longsor,” tutupnya. (Citra)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

REKOMENDASI UNTUK ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Logo ATM - GIF 02-Small

POPULER

REKOMENDASI

MUNGKIN ANDA MELEWATKAN INI

iklan02